Kenapa Game MMORPG Mobile Cepat Bosan ?


Halo sobat toxic ketemu lagi sama gua di akhir pekan ini. Kali ini gua mau bahas topik yang sedikit dalam, yaitu tentang kenapa game mobile genre RPG maupun MMORPG cepat bosan. Ya gua tau mungkin diantara kalian banyak yang suka dengan genre ini. Gua pun demikiian, karena gua adalah player RPG/MMORPG, bukan player FPS apa lagi MOBA. Gua bego banget kalo diajak main MOBA dan FPS. Gua lebih memilih game dengan genre RPG/MMORPG karena umumnya memiliki map yang bisa kita explore atau dengan kata lain open world. Selain itu game bergenre RPG juga memiliki story yang bagus, dan gak asal main aja yang penting kelar. Sebelumnya harus gua tekankan dulu, game RPG maupun MMORPG yang gua maksud adalah yang berbasis online, bukan yang offline.

Era 2006-2010

Gua bingung mau mulai pembahasan dari mana dulu. Nah, mending sekarang kita flashback dulu ke jaman-jaman game PC sekitar tahun 2006 sampai 2013 an. Gua tantang kalian buat sebutin game RPG apa yang kalian sering mainin ? Ada banyak kan, sebut aja ada Ragnarok, Seal Online, Perfect World, Black Dessert, Dragon Nest, Elsword, RF dan lainnya.

Gua yakin rata-rata gamer yang usianya 25-30an tahu dengan game-game yang gua sebutin tadi. Biasanya juga gamer-gamer RPG PC yang gua sebutin diatas memiliki rentang waktu bermain yang lama banget, sampai bahkan rela bergadang di warnet buat nyelesain quest-quest yang ada.

Berani Memiliki Warna Baru

Masing-masing game memiliki keunikan nya sendiri ketimbang game RPG lainnya. Katakanlah kalau kalian ingin bermain game RPG dengan tema suasana negeri China jaman dulu, pasti kalian bakal main Perfect World. Kalau kalian ingin main game RPG dengan style chibi yang lucu, musik yang indah, pasti kalian pilih Seal Online atau Ragnarok. Kalau ingin main game RPG dengan mode serius yang menantang, pasti kalian bakal pilih Black Dessert Online. Kalau mau tema futuristik, ya pilih RF. 

Jadi maksud gua adalah, semua game RPG memiliki target pasar dan karakternya masing-masing. Meskipun dulu game nya itu-itu aja, gua jamin kalian bakal mainin itu game dengan durasi yang lama tanpa adanya rasa bosen. 

Memiliki Komunitas Yang Kuat 

Selain memiliki karakter dan style nya sendiri, komunitas pada masa itu juga sangat berkembang dan luas. Gua pernah waktu dulu pas main Seal ke warnet, itu isinya player Seal semua. Kita party bareng, jalanin quest bareng sampai lupa waktu.


Terus selain itu, komunitas guild nya juga terasa hidup banget. Mulai dari bikin fanspage FB, group BBM dan sering gathering juga. Jadi komunitas dari suatu game kita bener-bener rasain ‘nyata’ . Ga cuman sekedar mejeng terus ilang entah ketelen bumi.

Era Mobile Gamer 

Oke udah cukup rasanya kita flashback ke masa-masa dulu. Setidak nya kalian udah bisa bayangin gimana rasanya jadi gamer RPG maupun MMORPG pada masa itu. Sekarang kita masuk ke tahun dimana semua game mobile isinya 70% adalah RPG sampah. Banyak banget developer game yang mencoba keberuntungan nya dengan merilis game RPG di mobile. Bahkan sampai game besar yang dulu di PC mulai merambah ke mobile. Sebut aja Dragon Nest, Elsword, Black Dessert, Seal, Ragnarok, dan lainnya. Mereka mencoba masuk ke pasar mobile, namun sayang nya tidak semua dari mereka berhasil. Beberapa waktu lalu kita tahu bahwa Seal mobile memiliki review dan ratting yang buruk, begitu juga Dragon Nest. Bahkan ada yang sampai tutup seperti Elsword.

Grafis Bukanlah Segalanya 

Lah kenapa kok bisa sampai begitu ? Jawaban nya adalah, banyaknya game-game RPG yang terus bermunculan. Ya, kalau kalian gak percaya, kalian cek aja playstore kalian. Ada berapa banyak game RPG di situ, dan tiap beberapa minggu bakal terus rilis game-game baru. Yang sebenernya gitu-gitu aja rasanya. Gak ada yang bener-bener terasa fresh dan baru. Semua hanya dari segi visual, visual dan visual. Developer ga peduli gimana cari bikin game RPG yang bisa memorable dan bisa menyentuh hati. Emang dikira kalau bikin game dengan visual yang bagus bakal bertahan lama itu game ? Engga tai, itu pemikiran yang salah. Bahkan ada yang bilang begini “Another graphic games yang bakal bertahan cuma sebulan di hp”. Bahkan juga ada yang bilang kalau “Game MMORPG tu ga harus efek visual, tapi harus ada rasa fantasynya”.

Jadi menurut gua, game RPG yang bagus itu memiliki karakter dan memiliki kesan tersendiri. Ga harus selalu tentang visual macam sampah. 

Sekarang gua tanya ke kalian, berapa lama kalian betah di 1 game. Gua berani taruhan, paling ga sampe 3 bulan kalian udah langsung bosen terus uninstall. Apa lagi game-game yang baru rilis, mungkin awal-awal kalian seru mainin nya, tapi percaya sama gua dalam waktu 1 sampai 2 bulan kalian bakal ngerasa bosen dan gitu-gitu aja.

Kembangkan Komunitas 

Selain itu, komunitas dari game RPG mobile itu gua bisa katakan ‘mati’. Karena memang gak berkembang sama sekali, dan rata-rata yang masuk di komunitas/guild suatu game hanya karena ‘diwajibkan dalam suatu quest’. Tuh, bayangin aja. Pasti kalian juga sering kan main game yang misalnya udah sampai di lvl 20, terus muncul quest yang mengharuskan kita bergabung dalam suatu guild. Mulai dari situ aja itu terkesan sebuah paksaan. Seolah-olah kita harus masuk guild atau komunitas. Padahal kita memang lagi gak pengen aja, dan nyadar diri kalau char kita belum sekuat itu buat masuk guild. Nah pas kalian udah masuk guild, nagapain kalian ?? Boro-boro mejeng, tegur sapa aja engga. Kalau soal ini gua ga bisa salahkan developer 100%, karena ini ada hubungan nya dengan kalian juga selaku player. Kalau kalian mau itu game terasa ‘hidup’, ya bangunlah komunitasnya. Sering party sama temen kalian, sering ngumpul, sering kasih kritik buat sesama kalian. Game RPG maupun MMORPG adalah soal party. Ga bisa kalian jalanin quest2 berat ataupun farming ataupun boss hunt sendirian. Kunci dari game MMORPG bisa berkembang adalah dari komunitas nya itu sendiri. Semakin besar komunitas yang kalian bangun, semakin fun juga kalian bakal mainin game itu.

Kesimpulan

Jadi kesimpulannya menurut gua, kalau kalian mau game RPG/MMORPG di mobile bertahan lama, mulailah bangun komunitas, jangan ragu buat mabar, party, hunt bareng. Gua yakin hal itu akan meminimalisir rasa bosen kalian terhadap suatu game RPG. Nah, lalu untuk developer game. Kalian selaku developer jangan rilis game dalam rentang waktu yang cepet banget. 3 bulan sekali rilis, 1 bulan sekali rilis, 2 minggu sekali rilis. Lama-lama bakal 1 hari rilis 1 game. Stop begitu lah bego, udah terlalu banyak game dengan genre RPG di mobile dan semua ‘feel’ nya sama aja, ga ada yang spesial. Jadi mending kalian rilis game agak lama, yaaa 1 tahun sekali lah. Tapi setidak nya kalian memberikan suasana dan feel baru pada game terbaru kalian, yang gak asal rilis rilis aja.

Oke sekain dulu bacotan gua tentang Kenapa Game MMORPG MobileCepat Bosan. Semoga artikel ini bermanfaat buat kalian. Kolom komentar gua buka, jadi silahkan kalian berbacot ria, selagi arugem kalian valid dan masih sesuai dengan topik yang gua bahas kali ini. Jangan lupa juga untuk pantau terus website kita di toxicgamezone.com biar selalu update berita seputar game maupun gadget lainnya. And see u next time.

Author: Lin
 

Posting Komentar

2 Komentar

  1. Alasan lain kenapa game rpg mobile itu gampang bosan karena atmosfir mobile gamer saat ini lebih condong ke 'instant play' alias sekali main. Genre lain seperti battle arena,battle royale dah sadar tentang point ini makanya bisa settle sampai skrng. Rata2 game rpg itu cost waktu yang cukup lama untuk leveling, farming, enhancing karakternya baik di PC maupun mobile. Memang masih ada beberapa orang yang masih memiliki 'passion' bermain game RPG dengan masing2 alasannya, tapi sorry to say memang untuk saat ini sampai mungkin kedepannya, genre RPG hanya akan dinikmati oleh gamer 'idealis' spti yg saya sebut diatas. CMIWW mari berdiskusi

    BalasHapus
  2. Yup ada benernya. Rata-rata player yang enthusiast RPG/MMORPG tuh usia nya sektiar 20-30an. Mereka yang main game genre RPG/MMORPG mobile hanya untuk sekedar nostalgia jaman2 mereka masih bocah di PC. Makanya banyak game2 besar di PC yang mulai beralih ke mobile, seperti Seal, Dragon Nest, Ragnarok, dll. Target pasar dari mereka untuk gamer RPG kalangan 20an keatas. Yang dulu sempet ngerasain di jaman PC nya. Tapi sayang nya, seperti yg gua biilang juga, kalo rata2 player MMORP tuh usia nya udah 20-30an. Itu usia2 dimana waktunya produktif kerja, jadi sedikit waktu buat main game. Seperti yang bro bilang, klo genre MMORPG tuh harus cost waktu yg lama. Tapi kalau soal cost waktu, gua rasa game mobile itu lebih flexible ketimbang game PC. Karena katakanlah kita lagi di kereta atau stasiun, kita bisa nunggu sambil main itu game, lumayanlah 30 menit itu udah bisa nyelesain beberapa quest dan farming. Beda kalau jaman dulu di PC, yang kita cuman bisa mainin itu game di tempat yang terbatas. Jadi kalau soat cost waktu, gua rasa game mobile jauh lebih flexible dan bisa dimanin kapan pun.

    Hal yang gua sayangkan berikutnya adalah. Rata2 game MMORPG di mobile tuh ga punya karakter nya. Disini gua gak bermaksud rasis ya, tapi gua bisa bilang hampir 70% juga game MMORPG berasal dari China dan Korea. Dan mereka tidak pernah membawa sesuatu yang 'unik, fresh, baru' di game MMORPG mereka. Yang cuman ditekankan hanya soal grafik. Mereka cuman sekedar bikin game 'open world, tema nya kerajaan jaman dulu' . Udah begitu terus. Ga ada yang bener2 dirasa 'wah ini keren nih, unik juga'. Ya gimana player bisa betah sama itu game, katakanlah hari ini rilis game 'A' dengan garfik gila, tentang kerajaan pula. Saat kita lagi enjoy sama itu game, 1 bulan kemudian rilis game baru lagi, game 'B' dengan embel2 punya story yang bagus dan grafik yang bagus, 1 bulan kemudian rilis lagi game 'C' dengan embel2 NO PAY TO WIN. Ya otomatis player dari game A, bakal coba ke game B, terus pindah lagi ke game C. Artinya itu game gak bener2 memiliki hal yang spesial yang bikin kita sebagai player itu nyaman dan betah sama suatu game. Sering juga kita temui, game yang baru rilis memiliki banyak bug, tapi ketika kita sebagai player kasih kritik ke developer nya, tapi malah cuman bilang 'akan kita perbaiki'. Tapi faktanya itu ga di fix apa2. Banyak kita lihat ratting di playstore yang menurun jauh. Karena kekecewaan dari para gamer juga.

    Apa lagi ditambah fitur auto, itu makin2 bikin player MMORPG tambah males buat mainin itu game. Coba kita bandingkan ke jaman2 PC, dimana rata2 game nya harus kita jalanin secara manual. Otomatis bakal bikin kita selaku player bakal betah mainin nya dalam durasi yg lama, karena kita seolah2 berasa ada di dalam game itu. Jadi menurut gua, salah nya developer game mobile MMORPG saat ini ya itu, mereka merubah konsep MMORPG yang udah kentel di jaman dulu.

    BalasHapus
Emoji
(y)
:)
:(
hihi
:-)
:D
=D
:-d
;(
;-(
@-)
:P
:o
:>)
(o)
:p
(p)
:-s
(m)
8-)
:-t
:-b
b-(
:-#
=p~
x-)
(k)